Pembicara tamu dapat menawarkan perluasan pembelajaran dan pemahaman yang penting baik di dalam maupun di luar kelas. “Mengundang pembicara tamu ke kelas Anda adalah strategi pengajaran klasik. Menyambut suara-suara lain ke dalam kelas memberi siswa akses ke perspektif lain, menambah variasi pada rutinitas kelas, dan menunjukkan bahwa pembelajaran adalah usaha kolaboratif” (Laist, 2015, p.1).

Perencanaan adalah kunci untuk pengalaman pembicara tamu yang sukses dan dimulai dengan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini.

Apakah pembicara siap dan memahami peran mereka? Apakah siswa siap dan memahami peran mereka? Apakah Anda siap dan memahami peran Anda?

“Perjelas dengan pengajar tamu tentang konten yang ingin Anda liput, waktu dan teknologi yang tersedia, serta ukuran dan komposisi kelas. Tentukan siapa yang memiliki tanggung jawab apa, seperti memposting atau mencetak handout atau materi pembelajaran lainnya” (Hughes, 2014, p.1).

Pembicara Tamu (memahami peran mereka)

Apa yang Anda ingin pembicara lakukan? Apakah untuk memperkenalkan, memperkuat, atau mengangkat konsep, proses, atau teori yang dibahas dalam kursus atau bagian dari tujuan kursus? Apakah Anda ingin mereka mendemonstrasikan, menginformasikan, atau mengevaluasi? Mengapa Anda mengundang mereka, apakah mereka memiliki keahlian tertentu? Bisakah siswa berhubungan dengan pembicara?

Setelah Anda mengetahui mengapa pembicara tamu akan meningkatkan atau melengkapi pembelajaran dan pemahaman siswa, pemilihan pembicara dan peran mereka menjadi jelas dan Anda dapat mengomunikasikannya kepada mereka. Sebagian besar pembicara tamu mengharapkan semacam bimbingan. Memberikan dasar-dasar hanyalah permulaan: Siapa penontonnya? Berapa lama mereka harus berbicara? Apakah tatap muka atau virtual?

Hanya memberikan dasar-dasarnya adalah sebuah kesalahan. Email, atau lebih baik lagi, panggilan telepon yang memberikan garis besar tentang apa yang ingin Anda capai bersama menetapkan ekspektasi yang jelas dan sering kali membuat pembicara tamu merasa nyaman. Memberikan saran seperti menggunakan gambar, video, pameran, bagan, atau peningkatan visual apa pun membantu pembicara dan siswa lebih fokus.

Contoh kerangka untuk pembicara tamu

Pendahuluan: Siapa mereka, di mana mereka bekerja, jabatan, di mana mereka bersekolah (terutama alumni), topik sesi

Tur: Apakah berbicara secara virtual atau tatap muka, tur fasilitas kerja itu penting, terutama jika siswa melihat ini sebagai kemungkinan karir. Pembicara tamu seringkali merasa lebih nyaman berbicara dari fasilitas daripada di dalam kelas. Titik pandang ini menawarkan tempat menarik tambahan bagi siswa.

Konsep atau topik utama: Putuskan siapa yang pertama kali akan berbicara tentang topik tersebut. Anda dapat membahas secara singkat apa yang telah dipelajari siswa dan kemudian menyerahkannya kepada pembicara.

Pertanyaan: Mintalah siswa menyiapkan pertanyaan sebelum presentasi. Anda juga harus menyiapkan beberapa yang juga dapat Anda kirim ke pembicara. Ini membuat topik penilaian yang sangat baik untuk tugas dan pertanyaan ujian.

Tindak lanjut: Berikan informasi kontak pembicara tamu (dengan persetujuan), profil LinkedIn, dan materi lainnya sebelum acara dan posting di platform kelas Anda. Sangat mendorong siswa Anda untuk menindaklanjuti dengan ucapan terima kasih dan pertanyaan apapun. Membuat jaringan pakar industri yang kredibel harus menjadi tujuan bagi siswa Anda.

Penilaian: Alat penilaian sangat penting bagi siswa untuk menerapkan pengetahuan, menunjukkan tingkat pemahaman, dan menambah nilai pengalaman pembicara tamu. Saran termasuk makalah topik pendek, makalah refleksi, atau kuis.

Siswa (memahami peran mereka)

Mempersiapkan siswa untuk pengalaman pembicara tamu merupakan langkah yang sering diabaikan atau diremehkan. Anda harus melakukan lebih dari sekadar memberi tahu mereka tentang pembicara. Menetapkan ekspektasi untuk jenis pembelajaran ini tidak berbeda dengan makalah penelitian, papan diskusi, presentasi, atau latihan di kelas. Anda harus memberi mereka kerangka kerja untuk partisipasi yang sukses. Ini sangat penting jika Anda merencanakan pengalaman seri pembicara tamu selama satu semester.

Apa yang perlu dibaca atau diselesaikan siswa sebelum pembicara tamu menyajikan? Miliki cara untuk mengonfirmasi bahwa siswa telah menyelesaikan tugas ini. Jelaskan peran dan tanggung jawab mereka sebelum, selama, dan setelah pengalaman pembicara tamu. Tinjau setiap penilaian yang diperlukan terkait dengan pengalaman sebelum acara. Apakah ada atau haruskah ada persyaratan kode berpakaian?

Fakultas (memahami peran Anda)

Peran Anda sebagai tuan rumah fakultas sangat penting dalam mempersiapkan dan melaksanakan acara yang sukses, mengembangkan jaringan pakar topik yang andal, dan menyediakan metode pembelajaran tambahan, dan juga memikirkan bagaimana Anda dapat memanfaatkan nilainya bagi orang lain.

Bisakah Anda membuka acara untuk kelas lain, terutama lintas disiplin ilmu? Apakah topiknya cukup luas untuk panel ahli untuk berpartisipasi? Bisakah Anda merekam sesi untuk referensi di masa mendatang? Bisakah Anda memasarkan acara tersebut? Pastikan untuk berterima kasih kepada para peserta.

Pembicara tamu menghargai kesempatan ini untuk berinteraksi dengan siswa Anda dan dapat memberi tahu orang lain serta mendokumentasikan pengalaman mereka. Penting bagi Anda untuk berterima kasih secara formal kepada pembicara tamu Anda. Email atau catatan tulisan tangan baik-baik saja, tetapi Anda mungkin ingin mengirim surat dengan kop surat universitas secara khusus mencatat apa yang mereka bicarakan dan mengundang mereka kembali untuk berpartisipasi lagi.

Tatap muka atau virtual?

Jawaban singkatnya adalah keduanya dan mana yang lebih baik untuk pembicara. Jika Anda merencanakan serangkaian pengalaman, perpaduan keduanya efektif untuk semua yang terlibat. “Salah satu keunggulan kelas online adalah jaringan pembicara tamu yang lebih luas dan kaya yang dapat diundang untuk berbicara kepada siswa. Pembicara tidak perlu lagi bepergian ke kampus, mengambil beberapa jam dari jadwal kerja mereka yang sibuk, dan sebagai gantinya dapat masuk ke panggilan Zoom selama waktu yang tersedia” (Menghadirkan pembicara tamu, 2021).

Mengundang pembicara ke kampus merupakan komitmen besar bagi seluruh peserta. Jika Anda dapat membuat minat audiens yang besar, itu dapat menghabiskan waktu seluruh universitas Anda.

Matthew J.Samel memegang gelar PhD dalam organisasi dan manajemen dengan spesialisasi sumber daya manusia. Fokus studinya adalah budaya organisasi dan kecocokan orang-organisasi (PO fit). Samel mengajar di Pusat Manajemen Makanan & Minuman College of Hospitality Management. Samel adalah anggota asosiasi Club Management Association of America (CMAA), Society for Human Resource Management (SHRM), dan merupakan Certified Food Manager Professional (FMP – NRA), Certified Hospitality Educator (CHE-AHLEI), dan seorang Profesional Senior Bersertifikat dalam Sumber Daya Manusia® (SPHR®). Selain mengajar, dia adalah penasihat fakultas untuk mahasiswa bab CMAA, di mana dia membantu siswa dalam mendapatkan beasiswa, mendapatkan pekerjaan dan magang, dan menghadiri Pendidikan Siswa CMAA dan Konferensi Dunia tentang Manajemen Klub. Ia pernah mengajar secara internasional di Escola Superior de Hotelaria e Tourismo di Estoril, Portugal.

Referensi

Menghadirkan narasumber untuk memperdalam pembelajaran mahasiswa (2021) Sumber Daya Pengajaran TI. Tersedia di: https://teachingresources.stanford.edu/resources/bringing-in-guest-speakers-to-deepen-student-learning.

Hughes-Miller, K. (2014) Berkat dan manfaat menggunakan dosen tamu, Fokus Fakultas | Pengajaran & Pembelajaran Perguruan Tinggi. Tersedia di: https://www.facultyfocus.com/articles/teaching-and-learning/blessings-benefits-using-guest-lecturers.

Laist, R. (2015) Memanfaatkan pakar tamu yang berbicara di kelas Anda, Fokus Fakultas | Pengajaran & Pembelajaran Perguruan Tinggi. Tersedia di: https://www.facultyfocus.com/articles/effective-teaching-strategies/getting-the-most-out-of-guest-experts-who-speak-to-your-class.

Tampilan Posting: 1.169