Luasnya peringkat bisa jadi mengejutkan, mulai dari THE, QS, Shanghai Rankings, hingga Private University Ranking – ASEAN, Studocu’s World University Ranking, Webometrics, dan Round University Rankings.

Survei Navitas baru-baru ini terhadap 880 agen menemukan bahwa 80% responden dari China mengatakan bahwa peringkat ditampilkan sebagai prioritas utama untuk keluarga, dibandingkan dengan 58% responden dari Asia Utara, 50% dari Asia Tenggara, dan 45% dari Asia Tengah.

Meskipun peringkat Sbobet88 tidak ditampilkan sebagai lima prioritas teratas dari agen di Asia Selatan, ANZ, MENA, Afrika Sub-Sahara, Eropa, atau Amerika, pemeringkatan terus dilakukan di kalangan keluarga Tionghoa.

“Jika Anda telah lulus dari universitas internasional tingkat atas, kota-kota besar menginginkan Anda”

Secara tradisional, institusi peringkat teratas menawarkan hak untuk menyombongkan diri, tetapi ada juga keuntungan nyata untuk memegang diploma dari universitas ‘top’.

Daftar rumah tangga di China, atau sistem hukou, adalah satu, jelas Leina Shi, direktur pendidikan di British Council China.

“Ada migran ekonomi di China, orang ingin pindah ke kota tingkat atas untuk mendapatkan bayaran lebih dan mendapatkan lebih banyak peluang,” katanya. “Jika Anda telah lulus dari universitas internasional tingkat atas, kota-kota besar menginginkan Anda, Anda mendapat lebih banyak poin dalam sistem.”

Dan mahasiswa China, Cek RTP Slot Pragmatic yang cenderung ingin kembali ke negara asalnya setelah lulus, akan mencari universitas peringkat atas tersebut, lanjutnya. “Itulah mengapa para siswa ini ingin pergi ke luar negeri – untuk menambah pendidikan mereka, kembali, dan meningkatkan peluang mereka sendiri di rumah.”

Shanghai juga membuka hukou untuk lulusan internasional dari 50 universitas peringkat teratas tahun lalu dalam upaya untuk menarik lebih banyak talenta dari luar negeri. Dan bukan hanya di Cina di mana peringkat telah tertanam dalam kebijakan.

Peningkatan relevansi

Menteri dan pejabat pemerintah akan sering menunjuk universitas ‘top dunia’ di negaranya masing-masing. Pemerintah juga telah menempatkan tujuan pemeringkatan di jantung strategi sebagai ukuran akhir kualitas.

Di antara tujuan Visi Arab Saudi 2030 adalah untuk memiliki setidaknya lima universitas Saudi di antara 200 teratas secara global, dan meskipun itu bukan tujuan akhir, mendapatkan lima universitas adalah cara untuk mengukur keberhasilan agenda internasionalisasi Rusia dalam 5-100 tahun. proyek.

Tapi seperti gerakan hukou di China, negara lain telah menggunakan peringkat sebagai indikator imigran yang ingin mereka tarik.

Jepang baru-baru ini meluncurkan visa Visa Individu Penciptaan Masa Depan untuk memungkinkan lulusan dari 100 institusi teratas untuk memasuki Jepang untuk mencari pekerjaan hingga dua tahun. Demikian pula, UEA telah membuka peluang visa emas 10 tahun untuk lulusan dari 100 teratas, seperti halnya Inggris dalam visa Potensi Tinggi untuk lulusan 50 teratas. Serapan untuk inisiatif Inggris masih meningkat. Diluncurkan pada tahun 2022, otoritas Inggris menerima 83 aplikasi di Q2, diikuti oleh 919 di Q3.

Tetapi visa – yang menggabungkan THE, QS dan ShanghaiRanking – bukannya tanpa kritik.

Pencatat akademik yang berbasis di Inggris, Mike Ratcliffe, telah menulis tentang bagaimana satu tahun Technische Universität München dapat dimasukkan dalam daftar 50 teratas, tetapi tahun berikutnya mungkin keluar.

“Dulu [TUM] pasti lebih baik dari 1 November 2020 sampai 31 Oktober 2021 sehingga lulusannya dalam 365 hari tersebut memiliki potensi yang lebih tinggi daripada mereka yang berada di tahun-tahun ke dua?” dia bertanya dalam posting blog baru-baru ini.

Universitas itu sendiri, bersama dengan lulusan tertentu, juga mendapat manfaat dari pemeringkatan. Seiring dengan berlanjutnya pemasaran pendidikan tinggi, departemen pemasaran sering beralih ke pemeringkatan untuk menjual kursus dan program.

Berbicara dengan The PIE baru-baru ini, kepala global Wawasan dan Analisis di Navitas Jon Chew menyarankan agar institusi tingkat tinggi dapat “melakukannya dengan sangat baik dalam perekrutan siswa sehingga seolah-olah mereka memiliki bandwidth dan kemewahan hampir memikirkan hal-hal lain ”.

Mereka dapat benar-benar fokus pada diversifikasi, TNE, belajar di luar negeri dan beasiswa, sementara institusi dengan peringkat lebih rendah “hanya perlu bekerja keras dan mendapatkan perekrutan siswa dengan benar” dalam periode kompetitif saat ini, sarannya. Yang lain menunjukkan bahwa institusi ingin bermitra dengan universitas berperingkat lebih tinggi untuk meningkatkan posisi mereka sendiri.

Garis yang paling cocok

Banyak perusahaan pendidikan internasional telah menyematkan “paling cocok” dalam pemasaran dan komunikasi mereka.

Penyusun THE World University Rankings telah membahas – melalui lengan mahasiswanya THE Student – ​​pentingnya menawarkan pilihan yang dipersonalisasi daripada daftar institusi terbaik di dunia sebagai kunci model bisnisnya.

Menurut konsultan pendidikan independen di EKMEC, Elisabeth K Marksteiner, yang sebelumnya menekankan pentingnya memberikan nasihat tentang “perguruan tinggi ‘paling cocok’ daripada peringkat tinggi”, beberapa orang tua memang peduli tentang paling cocok, tetapi untuk banyak peringkat nama dan prestise paling banyak. penting.

“Di luar Inggris, orang tua pasti pernah mendengar tentang Oxford dan Cambridge, mungkin Imperial dan LSE, Durham atau Bristol mungkin tidak memiliki pengenalan nama yang sama,” katanya kepada The PIE.

“Bagi mereka yang berada di luar AS, beberapa menganggap Stanford bagian dari Ivies, dan Middlebury atau Connecticut College akan memiliki sikap yang sama – apakah ada gunanya? Saat itulah orang tua beralih ke peringkat.

Direktur dan pendiri The University Guys, David Hawkins, setuju bahwa “pemeringkatan adalah sesuatu yang tampaknya ‘aman’ untuk dipertahankan oleh keluarga dalam proses yang kompleks”.

Peringkat teratas tidak selalu berarti paling cocok, lanjut Marksteiner. “Mereka mungkin sudah masuk [to the top ranked institution]tetapi tanggal impian agak berbeda dalam kehidupan nyata, ”katanya.

“Kesesuaian benar-benar penting untuk keberhasilan siswa di perguruan tinggi dibandingkan dengan masuk ke perguruan tinggi,” tambahnya.

Pencela

Realitas bagi Hawkins adalah bahwa peringkat adalah “instrumen yang sangat tumpul untuk proses yang rumit”.

“Menggunakan peringkat harus bekerja berdasarkan siswa generik yang melalui proses generik – tetapi ketika individu terlibat, masing-masing dengan kebutuhan dan atributnya sendiri, proses ini sama sekali bukan generik,” katanya.

Sekolah Desain Rhode Island baru-baru ini bergabung dengan beberapa sekolah hukum dan sekolah kedokteran AS yang telah mengundurkan diri dari pertimbangan peringkat Berita AS. Tiga universitas besar China juga mengatakan mereka tidak akan lagi berpartisipasi dalam pemeringkatan luar negeri, termasuk QS dan THE.

Banyak perhatian berkaitan dengan ukuran peringkat, Hawkins menyoroti, yang biasanya tidak relevan dengan kualitas pengalaman sarjana.

Keluarga juga perlu memahami bagaimana situs pemeringkatan menghasilkan uang, katanya, menunjuk pada ikatan komersial antara situs pemeringkatan dan universitas atau perusahaan yang menawarkan layanan konseling.

Hawkins jauh dari satu-satunya kritikus. Pada webinar baru-baru ini, seorang pemimpin badan kontrol kualitas HE yang terkenal mengatakannya dengan berani, menggambarkan peringkat sebagai “omong kosong”. Atau dalam kata-kata menteri pendidikan AS, Miguel Cardona, itu adalah “lelucon”.

Lainnya lebih diplomatis, seperti direktur pendidikan British Council, Maddalaine Ansell, saat berbicara dengan The PIE selama konferensi Going Global di Singapura.

Meskipun ada hubungan yang kuat antara peringkat dan merek, apakah peringkat memungkinkan siswa membedakan apa yang Anda inginkan dari pendidikan universitas Anda? dia bertanya.

“Biasanya peringkat mengambil keunggulan penelitian dan reputasi penelitian – mungkin itulah yang diinginkan oleh siswa tertentu.

“Mereka mungkin menginginkan sebuah merek, tetapi mereka mungkin benar-benar menginginkan pengajaran berkualitas tinggi yang akan membuat mereka diperlengkapi secara luar biasa untuk mengejar profesi atau aktivitas yang menjadi motivasi mereka untuk kuliah. Dan itu mungkin sama sekali berbeda dari apa yang diukur oleh peringkat, ”tambahnya.

Peringkat keberlanjutan, kepentingan dalam pemasaran, beradaptasi dengan dunia baru

Tetapi penyedia peringkat ingin beradaptasi dengan perubahan di pasar, seperti Peringkat Ketenagakerjaan Pascasarjana QS atau Peringkat Universitas Ketenagakerjaan Global THE karena pendidikan meningkatkan fokus pada kelayakan kerja.

Dan karena keberlanjutan dan krisis lingkungan telah meningkatkan agenda global, penyusun peringkat sekali lagi bergerak.

Menulis untuk The PIE baru-baru ini, CEO QS Jessica Turner merinci bagaimana Pemeringkatan Keberlanjutan yang baru diluncurkan berusaha untuk “memungkinkan siswa memahami dampak lingkungan yang diciptakan universitas”.

Mahasiswa mengharapkan universitas untuk berinvestasi dalam tujuan sosial yang sama seperti mereka, katanya, menunjukkan bahwa 82% calon mahasiswa internasional secara aktif mencari informasi tentang praktik keberlanjutan institusi.

Data tersebut “dapat membantu universitas untuk lebih memahami bagaimana mereka dibandingkan dengan institusi lain di seluruh dunia dalam berbagai indikator kunci untuk dampak lingkungan dan sosial”, kata Turner.

UI GreenMetric Ranking of World Universities telah memeringkatkan keberlanjutan selama lebih dari satu dekade, dan U-Multirank non-komersial telah mengukur keseimbangan gender HE dan mengungkapkan bahwa wanita “sangat kurang terwakili” di universitas dengan penelitian intensif.

Tapi sementara peringkat beradaptasi, metodologi tradisional terus dipertanyakan.

Komentator pendidikan internasional, Trevor Goddard, baru-baru ini menyatakan bahwa sektor ini mungkin menghadapi “konfigurasi ulang yang bernuansa” dari metodologi pemeringkatan yang dapat “menyatu untuk mengenali” dan belajar dari kisah sukses Asia.

“Peringkat secara tidak tepat menyiratkan jumlah pendidikan dan penelitian berkualitas baik yang terbatas”

“Para komentator secara teratur mengamati peringkat lembaga-lembaga Asia yang ‘naik’. Mungkin titik baliknya adalah mereka sudah berhasil, hanya melalui langkah-langkah lain, ”tulisnya.

Peneliti lain telah menunjukkan ‘bias anglophone’ dalam peringkat metodologi, menunjukkan bahwa mereka “mencerminkan hirarki kolonial” yang mencerminkan hak istimewa sejarah lembaga di Global Utara.

Ini adalah “permainan pemenang dan pecundang”, di mana universitas hanya dapat meningkatkan peringkatnya jika universitas lain memperburuk peringkatnya sendiri. Pemeringkatan “secara tidak tepat menyiratkan jumlah terbatas dari pendidikan dan penelitian berkualitas baik yang harus bersaing dengan universitas”, kata akademisi Universitas Perserikatan Bangsa-Bangsa Tiffany Nassiri-Ansari dan David McCoy.

UNU telah membentuk Independent Expert Group on global ranking, yang bertugas untuk fokus pada kebutuhan dan perspektif pemangku kepentingan dari Global South.

“Peringkat dengan metodologi yang tidak stabil dan tidak dapat diandalkan tidak banyak berguna bagi siapa pun kecuali departemen hubungan masyarakat di universitas-universitas Barat yang kaya,” Richard Holmes baru-baru ini menulis di blog University Ranking Watch miliknya. Peringkat terburuk adalah “menyesatkan dan tidak informatif… yang memiliki metodologi eksentrik atau tunduk pada permainan sistematis”, katanya.

Namun, banyak yang akan setuju dengan mitra pengelola bersama di BH Associates, Ellen Hazelkorn, yang mengatakan peringkat “tidak mungkin segera hilang”. Jika ada, lebih banyak kemungkinan akan diperkenalkan. Penting untuk mengetahui peringkat mana yang terbaik.